Senin, 14 Juli 2014

DAWN OF THE PLANET OF THE APES (2014) REVIEW : DAWN OF THE REMARKABLE SEQUEL [WITH 3D REVIEW]


Kera sudah mengambil alih dunia dan menjatuhkan para manusia. Hal tersebut sudah terjadi sejak remake dari Planet of The Apes oleh Tim Burton yang menunjuk Mark Wahlberg sebagai ilmuwan yang tersesat dalam planet penuh kera. Ketika film tersebut sudah tidak mendapat highlight, 10 tahun kemudian, prekuel dari film milik Tim Burton ini pun mendapat slot untuk rilis. Dengan komando dari Rupert Wyatt, Rise of The Planet of the Apes berhasil menarik hati para kritikus serta pendapatan yang cukup di tangga box office.

Tentu, 20th Century Fox selaku rumah produksi yang menaungi film ini pun memberikan lampu hijau untuk menggarap lagi sekuel dari prekuel ini. Dengan tim penulisan naskah yang sama, tetapi ada yang berbeda untuk sekuelnya. Kali ini, komando bukanlah dari Rupert Wyatt, melainkan datang dari Matt Reeves yang mengarahkan bagaimana jalannya sekuel ini. Dawn of The Planet of The Apes pun mendapat slot rilis di tahun ini. 


Tentu, Dawn of the Planet of the Apes melanjutkan timeline cerita dari Rise of the Planet of the Apes. Setelah kehancuran yang disebabkan oleh Caesar (Andy Serkis) dan kawan-kawan kera-nya, bumi mengalami banyak kehancuran. Para manusia terkena virus-virus mematikan yang memaksa mereka harus rela untuk bertahan hidup dengan serba kekurangan. Flu Siaman, menyerang para manusia dan menyebabkan spesies manusia semakin menipis.  

Malcolm (Jason Clarke) datang ke hutan untuk mencari bendungan agar bisa menyalakan listrik untuk kehidupan manusia. Sayangnya, hutan tersebut telah menjadi tempat tinggal para kera yang dipimpin oleh Caesar. Malcolm dan tim berusaha bernegosiasi dengan Caesar agar bisa mengelola bendungan tersebut. Tetapi, Caesar pun mengalami konflik dengan para kawanan kera-nya yang sudah tidak percaya dengan manusia. Sehingga, kubu yang tidak percaya mencoba untuk men-sabotase hubungan manusia dengan kera dan perang pun di mulai. 

 
Outstanding performances in any aspect.

Pergantian bangku sutradara untuk sebuah film sekuel tentu menjadi momok tersendiri. Jika salah pilih, jelas akan terjadi sebuah bencana bagi kelangsungan film sekuelnya. Beban yang dipikul oleh sutradara baru akan lebih berat. Tak bisa dibantah bahwa kinerjanya akan dibanding-bandingkan dengan hasil dari sutradara sebelumnya. Rupert Wyatt sudah mematok nilai yang tinggi untuk hasil jerih payahnya di Rise of the Planet of the Apes. Hal tersebut akan memacu Matt Reeves untuk menghasilkan output yang akan menyamai predesesornya atau malah bisa melebihi predesesornya.

Tetapi 20th Century Fox patut bergembira, karena Matt Reeves dan karya-karyanya tidak bisa diremehkan begitu saja. Kredibilitas Matt Reeves sudah sangat bagus di ranah perfilman Hollywood. Hal ini berdampak pada karya terbarunya yaitu Dawn of the Planet of the Apes. Sekuel dari prekuel Planet of the Apes ini dengan gampang menyaingi predesesornya. Bahkan, bisa dibilang Dawn of the Planet of the Apes memiliki kualitas dua kali lebih bagus ketimbang sang predesesor.

Kerja sama yang baik sebagai tim sangat diperlihatkan oleh Matt Reeves dengan para tim penulis naskah. Apa yang disajikan oleh Dawn of the Planet of the Apes memiliki cerita yang sangat padat dengan durasinya 120 menit. Tak perlu panjang-panjang dalam bertutur tetapi berhasil memikat penontonnya dengan cerita yang menarik. Memang, Dawn of the Planet of the Apes memiliki pace yang lambat jika dibandingkan dengan Rise of the Planet of the Apes.


Tetapi, dengan pace yang lambat itu akan berhasil memberikan development character yang sangat baik. Tidak ada kesan draggy, setiap ceritanya mengalir dengan sangat baik dan tak terasa penonton pun akan tiba dipenghujung filmnya dan akan menantikan seri berikutnya. Jika Rise of the Planet of the Apes masih memiliki karakter manusia yang juga sama kuatnya dengan Caesar, maka berbeda dengan film lanjutannya kali ini. Fokus cerita dan karakter yang dikembangkan lagi di film ini adalah Caesar dan kawanan kera-nya yang sedang mengalami konflik dengan para manusia.

Sehingga di sepanjang film, layar bioskop akan dipenuhi dengan para kera yang berinteraksi satu sama lain tanpa dialog. Menonton para kera berinteraksi dengan bahasa mereka yang mungkin akan membuat geli penonton awam yang tidak pernah mengikuti setiap seri Planet of the Apes. Padahal, di setiap scene tersebut memiliki dialog-dialog yang krusial untuk menit-menit selanjutnya pada film Dawn of the Planet of the Apes. 


Yang jelas, nama-nama seperti Jason Clarke, Keri Russell, Kodi Smit-McPee, dan bahkan nama legenda Gary Oldman tidak bisa memberikan penampilannya yang memorable. Karena screening time mereka yang cukup sedikit ketimbang para kera yang ada di film ini. Setidaknya, mereka tetap memberikan penampilan yang maksimal untuk kelangsungan filmnya. Maka, penampilan terbaik jatuh kepada Andy Serkis yang memerankan Caesar dengan teknologi motion capture yang luar biasa. Penampilannya sebagai Caesar layak mendapatkan penghargaan lebih dari penontonnya.

Teknologi motion capture-nya pun semakin berkembang. Setiap visual effect di setiap adegannnya digarap begitu megah dan semakin halus jika dibandingkan dengan Rise of the Planet of the Apes. Hal ini akan menguatkan bahwa Dawn of the Planet of the Apes setidaknya akan mendapatkan nominasi di ajang bergengsi, Academy Awards untuk nominasi Visual Effect Terbaik. 


Hal lain yang membuat Dawn of the Planet of the Apes sangat layak ditonton oleh semua orang adalah bagaimana sang penulis naskah memberikan beberapa dialog-dialog yang pintar untuk menyindir masalah-masalah sosial. Dawn of the Planet of the Apes penuh dengan nilai-nilai sosial dan pesan moral di sepanjang filmnya. Memberikan tanda atau lambang metaforik untuk merepresentasikan setiap pesan moral-nya sehingga tidak ada kesan menggurui untuk penuturannya. Dan akan dengan mudah, pesan tersebut akan menancap di hati penontonnya. 


Begitulah, Dawn of the Planet of the Apes yang dengan mudah akan merebut hati penontonnya. Dengan mudah menobatkan film ini menjadi salah satu film sekuel terbaik yang pernah ada dan tentu akan banyak orang akan menempatkan film ini di urutan teratas film terbaik sepanjang tahun ini. Serta, penonton akan sangat menantikan apa yang akan terjadi dengan Caesar dan kawanannya di film selanjutnya yang akan rilis di tahun 2016. Mengagumkan.
Dawn of the Planet of the Apes pun juga dirilis dalam format 3D. Berikut adalah review format 3D untuk film ini.

DEPTH
Tidak ada yang istimewa untuk kedalaman di setiap adegan Dawn of the Planet of the Apes. Akan terasa jika setting berada di luar ruangan.

POP OUT
Hampir tidak ada efek pop out untuk film ini. Tanah dan asap pun tidak bisa berinteraksi baik dengan penontonnya.
 
Menonton Dawn of the Planet of the Apes dalam format 3D tidak direkomendasikan. Tonton saja film ini dalam format 2D dan tidak akan kehilangan momen apapun di filmnya. Toh, experience menonton film ini bukanlah dari format 3D-nya melainkan film ini sendiri.

4 komentar:

  1. Lumayan filmnya..
    tapi lebih bagusan squel yg sebelumnya...

    BalasHapus
  2. Nice review Senang berjumpa dengan sesama penikmat film dan blogger film. Keep blogging and watch movie.

    Salam kenal.

    BalasHapus
  3. Film ini adalah film terbaru dari versi - versi kera.. tapi menurut saya agak mengecewakan karena saya mengharapkan adanya taktik cilik dari Caesar untuk melakukan perlawanan dengan manusia lainnya. Untuk versi lama atau pun pertama bisa di download di http://www.ligafilm.com/videos/rise-of-the-planet-of-the-apes-2011-2/
    kalau untuk versi yang barunya masih belum bluray http://www.ligafilm.com/videos/dawn-of-the-planet-of-the-apes-2014/

    Salam Sejahtera dari www.LigaFilm.com (Tempat Download Film terbaru)

    BalasHapus